Makan bangkai!

+ : Maaf mas yah, minumnya ngak manis, sengaja dikurangi gulanya karena kamu makannya di situ.
– : hah?

———————————————————

+ : hati-hati makan di situ, itu banyak yang makan di situ gara-gara dia pake guna-guna.
– : masa sih bu?

———————————————————

x : aduh tanganku gatal, kayaknya ibu itu menaruh sesuatu di lemari jualanku.
– : oh yah? gatal bukan dari situ kali.

———————————————————

+ : Kamu makan di situ yah?
– : iya
+ : makan mie yah? airnya itu loh ngak pernah diganti…
– : ngak makan mie koq
+ : oh kamu lagi makan sate usus itu yah? wah itu kalo ndak habis hari ini, besok dijual lagi, berarti kamu makan bangkai dong.
– : hehhee

———————————————————

yah amfun, aku jadi ngak enak makan tuh sate, gara-gara si ibu itu ngomong bangkai2 segala. Demikianlah segelintir dialog-dialog yang terjadi di wong cilik kita juga, yang ternyata mereka juga saling sikut menyikut, seperti orang-orang di pemerintahan sana.

Iklan

~ oleh GRaK pada Desember 1, 2007.

21 Tanggapan to “Makan bangkai!”

  1. Ini sangat klise bro. Apa-pun di-lakukan demi men-dapat-kan keuntungan 😦

  2. emang klise tapi itu yagn terjadi bro 🙂

  3. hi… bangkainya enak ya? 😀

  4. gimana ya.. kalo saya sih prinsipnya Gembel aja bisa idup ko! :mrgreen:

  5. kalo udah laper terusin aja, gak usah dipikr 🙂

  6. Masa kalo makanan sisa kemaren di bilang bangkai?? setahu saya, bangkai itu binatang yang mati sebelum menjalani proses semestinya.

  7. Kirain tentang ghibah yang dikatakan “memakan bangkai saudaramu” 😆

    Ternyata tentang sate, ya?

    Err.. Bang Erander benar juga itu, yang disebut bangkai itu (ditujukan untuk) binatang yang mati sebelum proses semestinya.

  8. Wah, itu namanya persaingan tidak sehat dengan cara mem-fitnah.

  9. Walah, perkara sikut kanan sikut kiri, injek bawah sembah ke atas itu dah jadi budaya di hampir semua lapisan masyarakat, Mas, hehehehe 😀 Jika perlu jatuhkan lawan meski dengan cara2 yang licik dan culas. Waduh, ancur deh!

  10. Kebiasaan menjatuhkan usaha orang lain adalah penghias keseharian Indonesia. Persis seperti usaha – usaha dalam Pilkada itu. 😆

  11. alief : ngak tau juga, udah lupa rasanya 😀

    brainstorm : iyah kali yah 🙂

    dokterearekcilik : iya, iyah… pak dokter 🙂

    erander : iyah benar banget pak, cuman gara2 sentimen gitu jadinya lawannya itu ngomong bangkai 😀

    alex : hehehe, judul hanya mengambil salah satu scene dari dialog 😛

    Emanuel Setio Dewo : oh yah, benar banget pak 🙂

    Sawali Tuhusetya : iyah benar banget, moga2 kita ngak masuk kelompok itu 🙂

    Michael “D.B.” Ellinsworth : yupz, itu yang aku maksudkan 🙂

  12. Huehehehe…. ampun deh! Kalau antar restoran ber-franchise seperti McDonald’s dan KFC kira2 spt itu juga ngga ya? Saling sikut juga? :mrgreen:

  13. Di Blog jugak saling sikut….

  14. Yari NK : mungkin saja, kan kita konsumen ngak tau apa2.
    atau mereka lebih adil dalam bersaing ❓

    mbelgedez : okeh aku baca 🙂

  15. semuanya demi uang..apalagi

  16. @ aprikot : yah, seperti demikian adanya 🙂

  17. wah, saya pernah juga ngedenger hal yg hampir sama spt ini. Tk. bakso langganan saya, hampir bangkrut karena dikata2-in ama yg lain.

  18. telmark : wah ngak bisa dibiarin, makan aja trus sama baksonya biar orang percaya ngak ada apa2nya koq 🙂

  19. yah… namanya juga usaha.. dan inilah model marketing sodok kanan sikut kiri tendang depan kentutin belakang!!!

  20. @ deT :hehehe, yah mereka kayaknya mencontohi pejabat2 negara ini yah 🙂

  21. Terima kasih cerita dan informasinya, salam kenal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: