Kau Datang dan Pergi Begitu Saja!

kau datang dan pergi oh begitu saja
smua kutrima apa adanya
mata terpejam dan hati menggumam
di ruang rindu kita bertemu

Salah satu bait lagu Ruang Rindu dari Letto yang gue suka karena memang kayaknya menjadi bagian cerita perasaanku dengan si doi. Ceritanya gini kenapa aku menganggap lagu itu menjadi bagian hidupku :

Gue tuh kan dah putus ama pacarku, dah lama sih, katanya ngak bisa berhubungan jarak jauh (upz so what gitu loh). Akhirnya lama juga ngak berhubungan baik itu lewat telpon2an ataupun smsan.

Tapi setelah beberapa bulan eh dia sms, awalnya sih basi basa gitu tapi akhirnya si doi curhat kalo dia lagi dijodohin sama orang tuanya. Aduh bo, pulsanya and pulsaku habis dengerin curhatnya si doi, dan si doi menangis sejadi-jadinya. Tapi akhirnya reda juga (ngak tau juga apa gara-gara saran gue atau emang sudah selesai masalahnya). Tapi gue heran koq dia ngebet banget ke aku yah cerita tentang kisahnya secara kitakan dah putus gitu.

Gue coba tanya, dia masih mau ngak sama gue, eh dia malah bilang gue teman baiknya makasih udah jadi tempat curhat si doi, si doi katanya masih mo serius kuliah n kerja gitu dulu, untuk masalah itu sih masih belakang.

Setelah kasus itu berhenti deh smsan n curhatnya dia ke gue. Ngak ngerti ke mana dia stelah itu, apa sudah mendapatkan pencerahan dari ortunya kalo ternyata itu hanya cerita-cerita usulan dari ortu, bukan hal sebenarnya.

Selang waktu yang cukup lama juga 6 bulan kayaknya, tidak ada angin atau badai eh tiba2 dia sms gue lagi. Nah kasusnya sekarang ini, cowoknya itu meninggalkan dia, padahal udah janji sehidup semati gitu deh. Dan cowoknya itu mo nikah dari keluarganya juga. Dia juga ngasih taunya sih buru-buru. Alasannya sih si cowok itu karena berhubungan jarak jauh sama si doi jadinya susah menjalin hubungan. Nah di sini dia sedih juga (sampe nangis juga), akhinya gue jadi tempat pelampiasan curhat (secara gue juga tempat yang asyik buat curhat 😛 ). Dia trauma banget sama cowok itu. Berselang lama lagi, setelah kayaknya reda dengan sakit hatinya sama cowok itu, gue ngak pernah di hubungi lagi.

Setelah kejadian itu berselang lama juga, gue akhirnya ketemu sama doi, itu dia bawa temannya eh temanku juga sih, sama gue bawa teman kuliah gue ketemu si doi (sekalian pamer ke teman-teman kuliah gue, ternyata gue pernah pacaran juga, and pacarku juga sudah cantik putih lagi.. :P)

Gila pas ketemu dengan si doi, ndak sadar apa, dia ditelpon seseorang cowok gitu, lama banget (sepanjang ketemuan itu kalee), trus si cowok tanya2 terus apa si doi bikin, secara sih gue masih menyimpan perasaan ke doi, jadi gue agak cemburu gitu, tapi disimpanlah guekan cowok gengsi dong 😛 (apalagi statusku waktu itu adalah mantannya dia dengan status jomblo).

Akhirnya gue kembali ke kampus gue dan pernah sms dia, apa dia dah punya pacar gitu, dia jawabnya sih blum ada, tapi dia ngomong kalo temannya mantannya dulu yang meninggalkan si doi itu naksir dia. Mmm katanya sih si cowok itu cakep tapi dia masih trauma karena dia sama si cowok itu berhubungan jarak jauh gitu. Di sini si doi curhatan lagi. Tapi di sms terakhirnya si “doi” ngomong ini sms terakhir maklum pulsanya habis.

Yah dari ketiga kasus itu, Dia datang dan pergi begitu saja, dia datang ketika ada masalah dan dia akan pergi setelah dia punya kebahagiaan. Padahal gue di sini setia banget menunggu dia untuk balik ke gue sampe hari ini gue masih jomblo sejak putus ketiga kalinya itu (maklumlah gue sama dia sudah 3 kali putus nyambung, terakhir putus gara-gara yang pertama gue sebutin tadi, jarak jauh, so gimana ngak cinta banget n dalam sama si doi kalo dah pacaran lama dengan dibumbu-bumbu kehidupan).

Sori gue curhat 😛 (secara tulisanku kan rata2 cerita ups curhat red 😛 😆 )

Iklan

~ oleh GRaK pada November 6, 2007.

7 Tanggapan to “Kau Datang dan Pergi Begitu Saja!”

  1. Yang lagi masa puber ke 4… ngga jadi.. ntar di timpuk lagi. 😀 Ganti aja lah, klo ditahan terus ntar malah sakit hati lho.
    Cerita loe bikin gue inget aja sama someone! Up2u lah! 😆

  2. oops.
    knapa yah rata2 smua orang ga bisa ngejalani pacaran jarak jauh? pdhl kan asyik tuch, justru challengenya lebih banyak 🙂

  3. ntar jg nyambung lg 🙂

  4. benbego <=
    hahaha, puber ke 4? ngak deh 😛
    ngak sakit cuman, koq gitu yah datang dan pergi begitu saja, aku jugakan ngak mikir saat ini 🙂

    aprikot <=
    iyah kenapa ndak bisa? so what gitu loh.
    yang penting saling percaya yah?

    syafriadi <=
    hehe, kalo takdir mengatakan begitu iya moga balik, tapi kalo ngak berarti ada orang lain yang lebih baik 🙂

  5. […] tentangku walau anonim tidak terlalu jelas lokasiku di mana. walau postinganku ngak mutu atau hanya curhat-curhat ngak penting yang selalu menggunakan tanda tanya dan atau tanda […]

  6. Wah…cari laen aja mas…

    Masih banyak kok cewek laen yang minimal sama lah sama mantan mas itu. Toh kalo emang jodoh, pasti mantan mas balik juga ke pelukan mas.

    ^_^

    Be positive, enjoy live. Aku juga baru aja putus sama cewekku. Tapi aku enjoy aja kok. Live must go on without her, right?

  7. ga apa2, gan..lo udah nunjukin kalo lo itu hebat…jempol buat lo…smngat bray

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: